Danrem 133/NW Bergerak Cepat Turunkan Alat Berat Bantu Buka Akses Jalan Gorontalo Utara Buol

45

 

RELATIF.ID, GORONTALO__Danrem 133/Nani Wartabone Brigjen TNI Totok Sulistyono, S.H., M.M., M.I.P., bersama Dandim 1314/Gorut Letkol Inf Rayner D.R. Wajing, meninjau lokasi kejadian bencana alam tanah longsor yang bertempat di Desa Lelato, Kecamatan Sumalata, Kabupaten Gorontalo Utara. Jum’at (8/3/2024).

 

Peninjauan tersebut sebagai tanggapan terhadap kejadian bencana alam tanah longsor yang terjadi pada Kamis, 7 Maret 2024, sekitar pukul 08:00 Wita di Desa Lelato, Kecamatan Sumalata, Kabupaten Gorontalo Utara.

Kejadian longsor tersebut terjadi di tiga lokasi yang berbeda, mengakibatkan akses jalan Gorontalo, Buol dan Tolitoli terputus. Hal ini telah menimbulkan kemacetan panjang yang cukup memakan waktu lama seperti kendaraan transportasi seperti taksi antar provinsi, mobil, truk sembako, dan mobil box ikan, yang tidak dapat melintas di Desa Lelato, Kecamatan Sumalata, Kabupaten Gorontalo.

 

Longsor Yang Terjadi di tiga titik lokasi yang berbeda tersebut, membuat material longsor menutupi badan jalan sehingga tidak dapat dilalui oleh kendaraan roda dua dan roda empat. Akibatnya akses jalan tersebut terputus.

Danrem mengatakan, Kami meninjau lokasi yang terjadi longsor dan memang kondisinya sangat parah menyebabkan akses mobilitas terhambat dan Kami menghimbau kepada masyarakat yang melintasi jalan yang berada di Kabupaten Gorontalo Utara khususnya di titik-titik rawan terjadinya longsor untuk tetap berhati-hati, mengingat cuaca saat ini yang rawan menyebabkan terjadinya longsor ataupun banjir.

“Antrian kendaraan telah terjadi selama dua hari berturut-turut, dengan banyak kendaraan sipil dan taksi, serta mobil box ikan yang terjebak menunggu akses jalan dibuka kembali. Untuk mengatasi hal ini, tiga unit alat berat Excavator dari Balai Jalan dikerahkan untuk membuka akses jalan yang terputus, sehingga saat ini, akses jalan masih belum terbuka sepenuhnya. Tim dari berbagai pihak terus bekerja keras untuk memulihkan jalur transportasi yang terganggu akibat bencana longsor ini. Masyarakat diminta untuk bersabar dan tetap waspada terhadap potensi bahaya di sekitar lokasi longsor,” pungkasnya.(Win/Relatif.id).

You might also like
Verification: 436f61bca2cedeab